Laman

Selasa, 06 November 2012

Drama "Persahabatan Bagai Kepompong"


Ini adalah naskah drama yang aku buat dan aku mainkan ketika ada ujian praktek di SMAku dulu..
Tokoh :
Nanik   Mahiroh:Guru BK
Dewi  Lestari  : siswa
Ryan Yuli Purnami : siswa
Desita Maharani: siswa
Anis Wakhiddah : siswa
Wellan Rachmawati: siswa

 
Penokohan :
Nanik Mahiroh : Bijaksana
Dewi Lestari : Kalem, Baik
Ryan Yuli Purnami : Cerewet, Baik
Desita Maharani : Cerewet,Baik, Gokil
Anis Wakhiddah : Baik, Gokil, Mudah Terhasut
Wellan Rachmawati : Cerewet, Sombong, Iri
Setting :
Tempat : Taman, Ruang Kelas , Ruang BK
Waktu  : Pagi dan siang hari
Suasana: menyenangkan, menyedihkan, menegangkan
Sinopsis :
Ini kisah persahabatan antara Anis,Ryan,Dewi, dan Desita.Mereka bersahabat sejak SMP hingga kinimereka 1 sekolah.Meskipun mereka beda kelas dan juga berbeda jurusan, namun persahabatan mereka tetap terjaga.Mereka tetap terlihat rukun dan kompak.Namun mereka tidak mengetahui bahwa ada seorang teman mereka yang bernama Wellan Rachmawati tidak suka melihat kekompakan persahabatan mereka. Dan ingin menghancurkan persahabatan mereka.Hingga suaatu hari Wellan mencoba menghasut Anis dengan cara memfitnah Ryan. Anis yang tadinya tidak percaya omongannya Wellan, lama kelamaan percaya karena Wellan memberikan bukti. Bukti palsu, foto hasil rekayasanya. Akhirnya Anis melabrak Ryan dan mereka pun bertengkar.Ketika persahabatan mereka sedang terancam, datanglah Guru BK yang melerai mereka.Setelah diberi arahan dan Wellan pun telah mengakui kesalahannya, persahabatan mereka pun kembali utuh.

BABAK I
Setting : Di taman setelah pulang sekolah
Dewi    : akhirnya nyampek juga di base camp kita.
Desita  : hah.... hari yang melelahkan.(mengusap keringat)
Ryan     : iya nih. Hemb.. masa tadi seharian 6 jam pelajaran kosong terus..
Anis      : (memotong pembicaraan) wah.. enak donk!!
Dewi    : andai aja kelas IPA ada jam kosongnya, bisa makmur nih kita.
Ryan     : eits.. dengerin dulu donk kalo aku ngomong. Main putus nyambung aja!aku kan belum selesai ngomongnya.
Desita  : kalo putus ya di sambung. Kalo nyambung ya di putusin.(menggoda) Wkwkwkwkwkw
Dewi    :kayak kabel aja bisa putus.
Anis      : makin nglantur aja nih.
Ryan     : bener sih 6 jam kosong. Tapi tugasnya tetep ada. Harus dikumpulin hari itu juga. Hah! Ampek kriting nih tangan ngerjain tugas sosiologi tadi.
Dewi    : mana mana mana. Aku rebondingin. Hehhe
Desita  : apa perlu aku catokin tuh tangan.hehehe
Anis      : eits kalian ini. Jahat bener. Ada temen lagi BT malah di ledekin. Tenang yan, nanti aku anterin ke salon buat ngebenerin tangan kamu. Wkwkkwkw
Ryan     : ah anis mah, sama aja bo’ong. Kamu ya,,,,,!!(kesal)
Desita  : oh ya gimana kabar jomblowati kita ini..denger-denger punya gebetan baru nih.(menggoda dewi)
Dewi    : (malu-malu) apa-apaan sih kamu des. Enggak kok! Aku ma Riko cuma temenan aja kok!
Anis      : Riko??? Wah jadi namanya Riko... emb... kayaknya familiar banget tuh nama(berfikir).
Ryan     : yaiyalah familiar. Orang dia emank sekelas ama kamu. Itu tuh Riko prihatmoko anak XI IPS 2 juga kan?
Desita  : wow. Dia kan anak basket. Pemain andalan sekolah juga kan?
Ryan     : yupcz. Betul banget!
Dewi    : apa-an sih, aku Cuma temenan kok!
Anis      : temen apa demen? Hehehe(menggoda)
Dewi    : enggak kok! Beneran.Suer deh!
Desita  : iya percaya kok! Enggak salah maksudnya. Hehehe
Dewi    : ah udah ah. Kalian ini ya, mentang-mentang pada udah punya cowok!
Ryan     : bercanda wi,, gitu aja mukanya merah kayak bak pao!
Anis      : ya kan kita cuma pengen aja, kamu bisa cepet-cepet dapat cowok lagi. Biar kita bisa ngedate sama-sama lagi.(berbicara mengeja ngedate)
Desita  : ngedate???(mengeja, heran)
Anis      : iyya itu lo, yang kita pergi jalan-jalan bareng sama pacar kita masing-masing.
Dewi    : yaelah nis, ngedate itu mah..
Anis      : ya kalian tau sendiri nilaiku bahasa inggris berapa, selalu gag lebih adri 7. Hah!
Ryan     : pengen pintar?? Makanya belajar..
Anis      : udah belajar.. tapi dari sononya udah gini. Wkwkwkwkw
Desita  : (serius)oh ya temen-temen. Aku pengen jujur sama kalian tentang sesuatu
Dewi    : ada apa des, kok serius banget. Kamu ada masalah?????????
Ryan     : iyya des, ngomong aja ma kita-kita.
Anis      : kami siap kok buat dengerin cerita kamu..
Desita  : sebenernya aku dah pengen bilang hal ini dari tadi. Tapi aku bingung harus ngomongnya dari mana.
Dewi    : gag usah bingung des, kami ini sahabat kamu. Jadi kami siap kok buat kamu
Ryan     : kamu bisa cerita dari mana aja kamu mau mulai
Desita  :aku gag mau cerita panjang lebar kok! Cuma aku pengen bilang sesuatu yang dari tadi udah mengganjal di pikiran aku.
Anis      : iya ngomong aja des
Desita  : sebenernya,, sebenernya aku,, aku cuma mau bilang,, kalo....
Dewi    : kalo apa des?
Ryan     : sssstttttt!!!
Desita  : kalo aku,,, kalo aku udah laper bangetttttt!!!
Anis      : yah!! Kirain apaan... dasar!!!
(mereka berempat tertawa dan bernyanyi)
Song  :cherry bell-best friend forever

BABAK II
Setting :Disekolah..
Anis      : hah! Giliran dateng pagi aja, belum ada yang dateng.
Tak lama kemudian wellan datang
Wellan : good morning nis,(membawa kipas)
Anis      : apaan? Merning? Pagi-pagi kok makan merning.
Wellah : no no no no.. maksud aku itu morning, in Indonesia is selamat pagi you know.
Anis      : nah bilang donk dari tadi. Makanya jangan pakek bahasa planet donk! Cintai bahasa lokal.
Wellan : ini kan bahasa internasional. Wah gag global kamu... by the way,  Tumben dah dateng
Anis      : wah menghina kao!
Wellan : calm down, bukannya gitu. kan biasanya kamu datangnya number one, dari belakang. Hehhe
Anis      : sekali-kali pengen dapet predikat teladan donk! Masa 2 tahun predikat ku masih telatan juga..
Wellan : okey-okey good job.
Anis      : yeah bule masuk kampung nih. Kenapa gak sekalian aja kamu kuliah di luar negeri sana?
Wellan : bukannya gak mau, dady sebenernya udah nawarin aku kuliah di eropa, tapi yah karena something problem, I must still here.
Anis      : kebanyakan gaya kamu! Deda dedy.. babe aja dedy!
Wellan : stop talking.  Oh yeah, I have something information for you.
Anis      :pliss deh well wellan! Aku gag ngerti bahasa kamu.
Wellan : oh yeah sorry, aku lupa. Gini, aku ada suatu informasi untuk kamu.
Anis      : informasi? Informasi apa??
Wellan : informasi yg sangat penting buat kamu
Anis      : informasi apa well?
Wellan : ini tentang your boy friend alias pacar kamu si Agus and your friend
Anis      : maksud kamu apaan sih? Agus kenapa?
Wellan : kamu gag tau ya.. kasian... kamu tu dah dibohongin tau gag.
Anis      : haduh,, ngomong yang jelas donk!
Wellan : Agus sama Ryan yang katanya sahabat sejati kamu itu sebenernya ada main di belakang kamu.
Anis      : main apaan sih? Petak umpet? Kok gag ngajak-ngajak.
Wellan : anis pliiss deh, mereka itu sering jalan di belakang kamu.  Mereka itu backstreet alias pacaran di belakang kamu.(menghasut)
Anis      : kamu ngomong apa’an sih wel. Ngawur aja. Kamu gag boleh asal nuduh tau gak! Lagian Ryan kan dah punya pacar.
Wellan : pacar,?! Maksud kamu si Heri yang dah kuliah itu ya.. hey, mereka itu long distence alias pacaran jarak jauh. Jadi bisa jadi kan..
Anis      : udah ah, dia itu sahabat aku, jadi gak mungkin dia khianati aku. Apalagi Cuma gara-gara cowok.
Wellan : kalo gag percaya, nih aku punya buktinya.(memberikan secarik foto)
Anis      : apa??????? Gag mungkin. Ini gag mungkin. Pasti ini bo’ongan kan?
Wellan : itu udah ada buktinya kan. Mereka itu ada main di belakang kamu.
Anis      : kurang ajar!!(marah, kecewa dan langsung pergi)
Wellan : hahahhahahahahahhaahahaha
BABAK III
Di sekolah depan kelas
Dewi    : hemb... hari ini  aku ada ulangan matematika. Doain ya teman-teman.
Desita  : wah.. pak fikri donk! Wenaaakkkk...
Ryan     : Pak fikri? Yang mana tuh??
Dewi    : masyaallah, masa kamu gag tau pak fikri.
Desita  : iya nih. Berapa tahun kamu sekolah di sini?
Ryan     : bukannya gitu. Kan dari kelas satu guru matematikaku pak asrori. Jadi ya gag tau deh!
Dewi    : itu loh yang pembina futsal.
Ryan     : ohh,, yang ganteng itu ya..
Desita  : hush.. ngawur kamu. Ntar kalo da yang denger bisa-bisa jadi gossip.
Dewi    : ah udah ah kalian ini. Btw, Anis mana ya.
Desita  : iya nih. Tumben banget dia gag bareng kita.
Ryan     : ini kan hari jumat, ips 2 waktunya  Bu Parmini. Pasti dia takut telat deh! Bisa mati dia kalo telat lagi.
Dewi    : sadis banget! Emank segitunya ya Bu parmini?
Desita  : hiiiiii atuuuuuttt...(nyengir)
Ryan     : hehehe gag juga sih. Cuma bu par kan wali kelasnya. Jadi Anis takut telat deh! Kalo bu par mah TOP BGT! Ya gag ya gag
Dewi    : huuuuuuuuu kalo ada maunya aja.
Tiba-tiba Anis dateng.
Desita  : hey nis. Kemana aja kamu
Anis      : gag nyangka ya, kamu tega sama aku.(marah-marah)
Ryan     : hloh aku? Kok aku? Tega kenapa juga.
Anis      : alah gag usah banyak cingcong deh. Dasar cewek penggoda(mendorong Ryan)
Ryan     : apa apaan sih kamu. Maksud kamu apa sih
Dewi    : tenang nis tenang.
Desita  : iya nis, kamu kenapa sih. Tiba-tiba dateng langsung marah-marah gag jelas.
Anis      : alah gag usah main drama deh kamu. Gag usah akting ini bukan sinetron!
Ryan     : apa sih,, aku bener-bener gag ngerti.
Anis      : dasar pembohong, pecundang, beraninya main belakang, sahabat apaan sih kamu.(mendorong  Ryan)
Ryan     : biasa aja donk nis. Kenapa sih kamu. Kena setan mama sih kamu
Anis      : kamu tuh iblis. Bermuka dua. Di depan aku kamu sok baik ma aku. Tapi di belakang aku BUSUK!(merebut minuman desita menyiram ke Ryan)
Ryan     : hey apa-apan sih kamu.
Dewi    :anis kamu salah minum obat apa sih.
Ryan     : (merebut minuman Dewi menyiram ke Anis)
Meraka pun bertengkar hebat.
Dewi dan desita bingung melerai. Akhirnya mereka paggil Guru BP mereka.
Nanik               : hey stop!!! Apa-apaan kalian ini. Kalian ini kayak anak kecil aja. Ryan, Anis, kalian ikut ibu ke kantor.  Dewi, Desita, kalian juga ikut.
BABAK IV
Nanik               : kalian ini kenapa sih, bertengkar. Gak punya malu, kayak anak kecil aja.
Ryan     : tapi dia yang duluan bu,
Anis      : bohong bu, dia yang mulai. Dia yang cari gara-gara.
Nanik               : udah-udah diam kalian. Dewi Desita, kalian tau yang terjadi?
Desita  : tadi anis tiba-tiba datang langsung marah-marah, lalu mendorong Ryan bu
Nanik               : Dewi, bener yang dikatakan Desita itu?
Dewi    : iiiiyyya bu
Nanik               : Anis, kenapa kamu marah-marah dan mendorong Ryan. Padahal setahu ibu kalian ini kan sahabatan baik sejak SMP
Anis      : abis dia cari gara-gara sama saya bu
Ryan     : saya gag tau apa-apa bu, tiba-tiba anis mendorong saya
Nanik               : Gara-gara apa anis?
Anis      : dia.... dia udah ngrebut pacar saya bu.
Ryan     : enggak nis. Aku gag pernah ngrebut pacar kamu. Aku kan juga dah punya pacar
Anis      : tapi apa ini. (menunjukkan foto) kamu udah khianati aku kan.
Ryan     : enggak nis.foto itu nggak bener.
Nanik               : coba ibu lihat. (memerhatikan foto) sekarang ibu tahu masalahnya. Anis, ini foto rekayasa. Lihat deh,, gambarnya putus-putus. Sangat  tidak sinkron. Ibu bisa jamin, ini hasil rekayasa.
Anis      : apa bu? Rekayasa?
Nanik               : iyya, ini hasil rekayasa teknologi.  Ini jaman serba canggih, jadi kamu jangan mudah ditipu. Coba perhatikan baik-baik gambar itu!
Ryan  : iya nis. Aku gak pernah kok jalan sama Agus. Lagian aku udah punya mas Heri. Dan kamu sahabat aku. Aku gak mungkin khianati persahabatan kita hanya karena seorang cowok.
Anis   : (melihat foto)jadi semua ini Cuma tipuan.
Nanik   : iyya nak. Makanya kamu jangan mudah di hasut sama teknologi. Sekarang itu semua hal bisa di atur. Apalagi Cuma sebuah foto, itu masalah mudah. Ibu fikir kalian tentu lebih faham daripada ibu.
Anis   : maafin aku ya yan. Aku bener-bener minta maaf.
Ryan  : iya nis. Gak papa kok. Ini Cuma salah faham. Tapi siapa yang ngasih foto ini ke kamu?
Anis   : oh iya, Wellan.. dia yang nglakuin semua ini.
Nanik   : Dewi desita panggil panggil Wellan kesini
Dewi Desita     : baik bu. Siap laksanakan
Beberapa menit kemudian.....
Wellan : apa-apaan sih kalian??? Tarik-tarik tangan orang seenaknya aja.. lepasin gak ahhh
Desita  : udah dech gak usah lebay gitu.. kamu tu dah bikin persahabatan kami hampir kacau
Dewi    : Dasar trobel marker
Wellan : apa maksud kalian?
Nanik               : Sudah-sudah,Wellan kamu duduk!
Wellan : baik bu,
Anis     : nah ini bu, orang yang sudah menghasut saya
Wellan : menghasut? Menghasut gimana?
Nanik               :sudah-sudah, anis kamu diam! Wellan ibu mau tanya. Tolong kamu jawab jujur.
Wellan : iya bu
Nanik               : apa benar ini semua kerjaan kamu. (menunjukkan foto)
Wellan : apa ini bu?
Anis     : alah udah deh. Tadi pagi kamu yang kasih foto itu ke aku
Ryan    : kamu dari dulu emank gak suka kan sama persahabatan aku,anis,dewi, dan juga desita.
Desita  : iya nih, sejak SMP kamu selalu cari masalah sama kita, kamu selalu cari gara-gara sama kita-kita.
Dewi    : sebenernya kami ini salah apa sih sama kamu?
Nanik               : wellan, ibu disini tidak ingin membela siapa-siapa. Ibu hanya ingin tanya, apa benar semua ini kerjaan kamu? Kamu bisa jelasin ini semua kan?
Wellan : (sedih) iya bu. Ini semua memang kerjaan saya.
Desita  : tuh kan bu, saya bilang juga apa. Dia ini troble marker.
Dewi    : gak nyangka ya, kamu bisa sampek setega itu sama kami.
Nanik               : tapi kenapa kamu lakukan semua ini nak? Kamu tahu itu kan hal buruk, Kita gak boleh ngadu domba orang.
Wellan : iya bu, saya tahu. Tapi saya Cuma...
Ryan     : halah! Cuma apa??? Kalo kamu gak suka sama kita ngomong donk! Jangan main belakang gini.
Dewi    : iya wel, kamu bener-bener jahat ya
Nanik               :Ryan dewi sudah. Biar wellan bicara dulu, menjelaskan semua. Wellan, lanjutkan
Wellan : iya bu, sebenernya aku gak bermaksud untuk ngadu domba kalian. Aku Cuma iri sama kalian. Persahabatan kalian begitu kuat. Sejak SMP kalian selalu bersama. (menangis) tapi aku,,, aku gak punya temen. Dady sibuk dengan urusan bisnisnya. Sejak SMP aku ingin bersahabat sama kalian. Tapi kalian gag pernah ngasih aku kesempatan.
Dewi    : Tapi gak gini juga caranya wel, kamu bisa ngomong baik-baik ke kita
Desita  : iya wel, siapa bilang kita gak mau temenan sama kamu. Kita mau kok sahabatan sama kamu.
Nanik               : Nah kalo semua di omongin baik-baik semua juga bakalan berakhir dengan baik pula. Wellan, sekarang kamu sudah dengar sendiri kan, kalo mereka itu mau berteman sama kamu.
Anis     : iya well, kami masih disini kok buat kamu.
Ryan    : seharusnya kamu gak perlu lakuin semua ini well, persahabatan kami selalu terbuka kok buat orang yang mau bersahabat dengan kami dan menerima kami apa adanya.
Nanik               : nah sekarang sudah jelas kan semuanya. Sebenarnya maksud wellan baik, tapi cara wellan yang salah.
Wellan : iya bu, maafin aku ya teman-teman. Aku tau aku salah. Aku menyesal.
Dewi    : iya gak papa kok well. Kami tau kamu gag sepebuhnya salah
Desita  : kita disini buat kamu kok!
Ryan    : iya well, gag usah dipikirin lagi ya.
Anis     : yoi well. Still here por yuu!
Mereka berlima berpelukan.
Nanik               : nah gitu donk!!! Semuanya itu sahabat. Ibu seneng banget lihat kalian kayak gini
Wellan : iya bu, makasih banyak ya bu, ibu telah meyadarkan saya. Dan buat temen-temen makasih juga
Dewi Desita Ryan Anis            : (serempak)iyaa sama-sama
Song  : Persahabatan bagai kepompong

10 komentar:

  1. minta yaaaaa, ngopy
    makasih telah berbagi

    BalasHapus
  2. Mbak.. ikut copas yaa buat praktek ..

    BalasHapus
  3. monggo silakan,, itu jaman saya SMA. jadi bahasanya masih standart kok :)

    BalasHapus
  4. Boleh copy ya kak? :) makasih banyak :)

    BalasHapus
  5. Mbak makasih ya
    cozx aku butuh bnget naskha?
    ya stelah bukk blog pyan aku nemu tex yg bgus, langsung tak copy
    mkasih ya mbak

    BalasHapus
  6. @kamila :sama sama :D
    @iwans : iya deg,, gpp.. sukses yaa :D

    BalasHapus